Minggu ini saya terkejut karena mendapat kiriman satu box berisi makanan berbahan dasar ikan lele dari sahabat saya. Tak tanggung-tanggung aneka olahan ikan lele ini dikirim langsung dari Trenggalek, kampung halaman saya. Alhamdulillah bisa jadi pelipur lara di hati ketika rasa rindu akan kampung halaman melanda.

Penasaran apa saja aneka olahan berbahan dasar ikan lele itu?

Selama ini ikan lele hanya dimasak dengan cara biasa yakni digoreng atau dibakar. Tetapi di tangan Bapak Dedi Afriyanto, warga Trenggalek, Jawa Timur, ikan lele berhasil diolah menjadi berbagai macam panganan. Sebut saja seperti abon lele, kripik telur lele sampai dengan krupuk tulang lele. Sesuai dengan tagline produknya kita bisa menikmati ikan lele dengan cara yang berbeda. Mau tau apa saja produk yang ditawarkan oleh AbiQu Culinary? Yuk simak review saya berikut ini :

Produk Olahan Lele by AbiQu Culinary

1⃣ABON

Abon sapi atau abon ayam mungkin sudah biasa, lalu bagaimana kalau abon lele? Abon Lele yang diproduksi oleh mantan chef cruise ship ini mengandung segala kebaikan ikan lele dalam bentuk abon. Melalui tangan kreatifnya, lele disulap menjadi berbagai macam olahan yang sehat dan memiliki rasa yang unik.

Lele adalah ikan yang memiliki kandungan lemak yang relatif rendah dan kaya akan mineral. Dalam setiap 100 gram penyajian ikan lele, kandungan lemaknya hanya dua gram, jauh lebih rendah dibandingkan daging sapi (14 gr) dan daging ayam (25 gr). Selain rendah lemak, lele juga mengandung kalium yang bermanfaat untuk mengendalikan tekanan darah dan memicu kerja otot serta simpul saraf. Kandungan kalium yang tinggi juga memperlancar pengiriman oksigen ke otak dan membantu memperlancar keseimbangan cairan tubuh.
Karena kandungan lemak yang rendah, dapat dikatakan lele adalah makanan sehat bagi jantung dan pembuluh darah. Lele juga dapat membantu pertumbuhan janin dalam kandungan loh.

Abon Lele AbiQu tersedia dalam dua varian, original dan pedas. Pembeli bisa memilih kemasan abon lele ini sesuai kebutuhan, ada kemasan plastik dan toples masing-masing 50 gram dan 100 gram.

Untuk abon lele AbiQu rasa original, sekilas terasa seperti abon sapi karena rasa manisnya yang serupa. Sedangkan yang pedas, tidak terlalu pedas dan terasa lebih berempah dibandingkan yang original. Yang membedakan dengan abon ayam adalah teksturnya yang lebih lembut dan tidak berserat. Keduanya enak disantap meski hanya dengan nasi hangat. Abon ini juga aman dikonsumsi anak-anak karena dibuat tanpa MSG dan bahan pengawet.
Selain abon lele, AbiQu juga memproduksi varian abon yang lain seperti abon ayam, abon sapi dan abon tuna.

2⃣Kerupuk Tulang Lele

Saat pertama kali melihat kemasan dari produk ini, rasanya saya tidak sabar ingin mencicipi. Betapa tidak? Penampakannya seperti krupuk ikan khas Palembang itu tapi kerupuk tulang lele buatan AbiQu ini lebih tipis jadi tidak eneg saat dimakan. Tapi jangan salah, jika sudah mencoba sekali dijamin ketagihan nggak mau berhenti ngunyah.
Kerupuk dari tulang lele merupakan makanan ringan (snack food) yang bersifat kering dan renyah. Kerupuk ikan termasuk produk yang banyak disukai karena rasanya enak, renyah, tahan lama, mudah dibawa dan disimpan serta dapat dinikmati kapan saja.

Kerupuk tulang ikan lele ini rasanya gurih dan tidak terlalu asin. Dikemas dalam plastik kedap membuat krupuk ini sangat mudah dibawa juga sebagai buah tangan. Kabar baiknya lagi, dengan membeli produk lokal asli Trenggalek ini kita bisa turut bersedekah. Sebab sebagian dari nominal pembelian aneka olahan lele ini disumbangkan kepada kaum dhuafa. Jadi jangan ragu lagi membeli produk ini, mari belanja sambil beramal.

3⃣Kripik Telur Lele

Setelah mencicipi krupuk tulang lele yang fenomenal, ternyata saya masih penasaran dengan olahan lele yang lainnya yaitu kripik telur lele. Apalagi tertera tulisan “awas ketagihan” gimana nggak makin penasaran coba?

Kripik berbahan dasar telur lele ini rasanya sangat unik, bulir-bulir telur lelenya masih terasa di setiap gigitannya. Rasanya gurih dan sedikit asin, ternyata kripik ini sangat disukai oleh anak-anak saya.

Rupanya satu bungkus tak cukup untuk dimakan berdua😂 Kripik telur lele AbiQu tersedia dalam dua varian, original dan pedas. Kripik telur lele yang dikemas dengan plastik sealed ini cocok untuk dijadikan cemilan ataupun pendamping makan nasi. Siapa yang ingin mencoba?

4⃣Kripik Daun Singkong D’daunan

Daun singkong biasanya hanya diolah menjadi sayuran dengan cara digulai, diurap atau dibumbu santan. Namun, ternyata melalui tangan kreatif chef AbiQu daun singkong tidak hanya bisa dikonsumsi sebagai menu sayuran saja, tetapi bisa dibuat menjadi cemilan. 

Kripik ini terasa spesial bagi saya, karena baru pertama kali ini saya mencoba cemilan kripik daun singkong dan uniknya lagi rasanya seperti ngemil paru krispi.

Kripik daun singkong merupakan cemilan baru hasil olahan daun singkong yang sangat berbeda dengan kripik-kripik pada umumnya. Sebelum diproses menjadi kripik, daun singkong ini ditumbuk terlebih dahulu baru kemudian diolah dengan bumbu yang lezat dan rasa yang khas.

Teksturnya yang gurih renyah membuat cemilan satu ini tidak hanya diterima banyak orang bahkan membuat ketagihan bagi yang sudah pernah mencobanya. Apalagi saat musim hujan seperti sekarang ini,rasanya mulut ingin ngemil terus. Dikemas dengan design naturan sins, kripik daun singkong ini menjadi naik kelas dan membuat jatuh hati pembeli. Cemilan ini pasti cocok juga buat teman-teman yang lagi diet atau vegetarian jadi yuk dicoba, dijamin ketagihan deh.

Bagi teman-teman yang berminat mencicipi aneka olahan AbiQu Culinary, silakan hubungi :

FB : Abi Culinary

IG : muthiadewi_83

WA : 085232621312

atau ke paditren (pasar digital trenggalek)

Website : paditren.com

IG : paditren

WA : 08113530100

AbiQu, Cara Beda Makan Lele

26 gagasan untuk “AbiQu, Cara Beda Makan Lele

  • Februari 5, 2018 pukul 4:53 am
    Permalink

    Langsung meluncur ah, pengen nyobain abonnya. Makasih infonya mbak.

    Balas
  • Februari 5, 2018 pukul 7:43 am
    Permalink

    Aku tahunya lele itu cuma di pecel lele ehehehe ternyata bisa jadi abon sampai kerupuk juga.
    Selama ini aku kurang suka makan lele karena ya itu, cuma ditemui dalam wujud utuh. Mungkin kalau jadi cemilan gini aku bakal suka.

    Balas
    • Februari 8, 2018 pukul 6:20 am
      Permalink

      iya mba,apalagi kalo dibuat krupuk n kripik sapa yang bisa nolak hehe

      Balas
  • Februari 5, 2018 pukul 7:52 am
    Permalink

    Lhoh saya kudet banget, ternyata olahan lele banyak yaa Mbak Moniq, kudu nyobain ini secara satu rumah sukaaaa banget lele hihiii. Thank you sharingnya yaa Mbak

    Balas
    • Februari 8, 2018 pukul 6:19 am
      Permalink

      iya mba,cara beda menikmati lele biar ga bosan cuma itu itu aja hehe

      Balas
  • Februari 5, 2018 pukul 6:11 pm
    Permalink

    Waah aku suka lele, jadi penasaran sama olahan lelenya terutama mau abon lelee..

    Balas
  • Februari 5, 2018 pukul 8:28 pm
    Permalink

    Wah sekarang udh ada abon lele ya hehe. Biasanya makan lele cuma digoreng doang klo di rumah. Hm boleh nih dicobain. Thanks infonya mbak..

    Balas
    • Februari 8, 2018 pukul 2:36 am
      Permalink

      pokoknya harus dicoba kakak, serius enak-enak semua produk olahan lelenya. murah meriah lagi

      Balas
  • Februari 5, 2018 pukul 11:46 pm
    Permalink

    Saya agak kurang suka sama Lele tapi kalau abonnya mungkin agak maulah mencoba hehe.

    Balas
  • Februari 6, 2018 pukul 1:31 am
    Permalink

    Hwaa penasaraan, lele dibikin aboon. Pingiin

    Balas
    • Februari 8, 2018 pukul 2:34 am
      Permalink

      kudu dicoba kakak, anak-anak saya ini sekali nyoba langsung demen banget sampe digadoin

      Balas
  • Februari 6, 2018 pukul 10:31 am
    Permalink

    Wah seru nih olahan Lele. Tahan berapa lama ya buat abon Lele?

    Balas
    • Februari 8, 2018 pukul 2:29 am
      Permalink

      6 bulan mba, tapi di rumah saya seminggu aja ga nyampe. ampun dah digadoin sm bocah

      Balas
  • Februari 6, 2018 pukul 2:18 pm
    Permalink

    Bentuk abon lele mrengkel-mrengkel yaa..pasti lezattoos.
    Karena suka makan lele goreng, pakai lalap dan sambel.
    Wuuiish…mewah rasanya.

    Balas
    • Februari 8, 2018 pukul 2:29 am
      Permalink

      yang ini beda teh,abon lelenya lembut banget bisa buat campuran bubur malahan hehe

      Balas
  • Februari 6, 2018 pukul 3:36 pm
    Permalink

    Unik-unik semuaaa hehehe. Pengen coba kerupuk tulang lele nih, sedang butuh asupan kalsium tinggi hehehe.

    Balas
    • Februari 8, 2018 pukul 2:28 am
      Permalink

      wajib dicoba mba,ini krupukga sampe dua hari udah ludes sama anak-anak mba

      Balas
  • Februari 7, 2018 pukul 12:49 am
    Permalink

    Sepertinya pernah makan abon lele, eh lupa2 inget, abon apa ya pernah dikasi teman gtu 😀
    Iya sih lele 😀
    Rasanya enak dan merupakan hal baru makan lele, utamanya buat anak2 yg msh susah ngunyah hehe

    Balas
    • Februari 8, 2018 pukul 2:27 am
      Permalink

      iya mba, apalagi bisa disimpan jadi bisa untuk alternatif kalau belum sempat masak atau anak mulai bosan dengan menu yang itu itu saja

      Balas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *