Belajar Menggunakan Kalimat Positif agar Anak Mau Mengikuti Instruksi

Entah kenapa weekend ini terasa sangat random bagi saya. Pikiran saya kemana-mana, ditambah list deadline project menulis yang harus segera saya cicil demi kewarasan pikiran saya yang mulai campur aduk ini. Weekend ini saatnya saya menata diri, menata hati, mengelola pekerjaan dan emosi sebagai bekal amunisi seminggu ke depan. Kalau sudah pada titik jenuh berarti saya butuh tidur barang beberapa menit. Kepala rasanya sudah sangat berat dan ngantuk parah. Sepulang berbelanja kebutuhan dapur saya memutuskan untuk istirahat dan tidur.

Setelah shalat dzuhur saya curhat sama suami perihal Irbadh yang sedang belajar dalam proses memahami sebuah perintah. Tidak berhenti disini, saya pun merasa Faris sedang menguji kesabaran saya dengan keusilannya ketika terkadang tidak mau mendengar dan melaksanakan instruksi saya. Baiklah ini tantangan, Mak bukan masalah yang pelik itu sugesti saya dalam hati.

Namanya balita, perlu cara berbicara khusus, supaya mereka mau mendengarkan kata-kata orang tuanya dan memahaminya. Gimana caranya? Belajar teknik berkomunikasi lagi, Mak.~sambil tunjuk diri sendiri.

Kenapa sih anak balita ini sulit untuk mematuhi perintah? Berdasar referesi yang saya baca hal ini disebabkan karena perkembangan pertumbuhan mereka belum siap untuk menginternalisasi apa yang orang tua katakan. Sehingga, kita pun perlu menyampaikan dengan kalimat sederhana dan mengulang kalimat berkali-kali. Jangan suudzon dan curiga dulu ya, Mak. Tidak ada yang salah dengan mereka kok?
Hmmm. Terus gimana dong ya?
Well, bisa jadi, masalahnya bisa terpecahkan jika saya mencoba memperbaiki cara berbicara kepada para balita. Karena, mereka memang masih perlu dibantu untuk lebih fokus mendengarkan mamanya. Plus, satu balita dengan yang lainnya punya kemampuan fokus yang berbeda. Barangkali memang perlu lebih ekstra untuk membantunya.

Seperti tadi ketika kami dalam perjalanan dan berada di dalam mobil, anak-anak mulai menguji kesabaran saya dan suami.

Saya: “Faris, Irbadh ayo duduk yang rapi!”

Faris: (tidak menggubris sambil ketawa-ketawa tetap berdiri di kursi belakang)

Saya: “Faris, ayo duduk kita lagi di jalan. Faris jadi penumpang. Kalau penumpang sebaiknya duduk nggak?”

Faris: “Emang Mama liat?”

Saya: “Meskipun Mama nggak lihat, Allah selalu lihat dan tahu loh Faris ngapain termasuk apa yang ada dalam hati dan pikiran Faris. Ayo duduk, Fa. Kan Faris dah baca buku tentang keselamatan di jalan. Kalau Faris di jalan maka harus du…duk, terus mengenakan seatbelt.”

Faris:”Iya..iya Faris tau.” (dengan nada meninggi)

Saya: “Kok gitu Faris ngomongnya? Mama nggak suka kalo anaknya ngomongnya nggak sopan. Malu ah.”

Faris:(masih lompat-lompat dan belum juga duduk).

Suami:”Faris ayo duduk, kalau jadi penumpang harus duduk.”

Faris:”Emang kenapa kok harus duduk?” (semakin menguji kesabaran, Faris cengengesan dan memancing reaksi saya akan bagaimana)

Saya:”Ayoklah duduk, kalau nggak duduk kita nggak jadi berangkat ajalah.Kan berbahaya kalau nggak duduk bisa kelempar badan Faris kalau Papa lagi ngerem”(Saya menjaga kontak mata. Berusaha berbicara tegas namun nada rendah)

Saya dan suami diam menunggu anak-anak duduk.

Faris:”Udah nih, Ma. Yok jalan yok Pa.”

Saya diam. Faris nampak kesal sendiri, saya bertanya apakah dia mengerti kenapa saya tidak suka jika ia sulit diberi pengertian? Supaya jelas bahwa bukan Faris yang tidak saya sukai..tetapi sikapnya yang seperti itu.

Saya:”Faris tau kenapa Mama marah?”

(Masih diam,tidak menjawab)

Saya:”Mama marah karena Faris nggak nurut nasehat Mama.”

(Masih tidak menjawab)

Saya:”Mama nggak suka kalo Faris melakukan yang nggak bagus padahal Faris tahu itu nggak baik untuk dilakukan.”

Faris:”Iya..iya Faris tau. Mama nggak suka kalau anaknya nggak nurut kan.”sambungnya

Saya:”Mama sayang Faris, tapi Mama nggak suka kalau Faris nggak jadi anak yang baik.”

Faris:”Faris minta maaf Ma,tadi itu nggak sengaja.”

Saya:”Kalo Faris udah Mama bilangin berkali-kali tapi nggak dilakuin itu sengaja namanya..”

Faris:”Itu tadi lupa, Ma.” (masih ngeles)

Saya:”Faris mau janji berubah jadi anak baik?Nurut kalau Mama nasehatin? Nyontohin adiknya yang baik?”

Faris:”Janji..Iya.. Iya.. nggak gitu lagi.Maaf ya Ma.” (Alhamdulillah.. 😊)

Saya:”Ma, maafin Faris ya.” (sambil meluk dan menyandar dari belakang kursi)

Suami pun ikut memuji Faris sambil bilang kami sayang dan mau Faris jadi anak yang baik.

Setelah suasana mencair, akhirnya kami memutuskan untuk melanjutkan perjalanan kembali.

Yang kami pelajari dari latihan hari ini:

💌Menggunakan “pesan saya” untuk memberikan alasan. Mama (tidak suka) + jika kamu + (sikap) + karena (alasan)

💌Clear and clarify
Jelas memberikan kritik (membedakan perilaku anak yang tidak disenangi dengan pribadi anak)

💌Memberi kesempatan anak untuk berpikir dan memutuskan

💌Saya sepertinya masih salah di awal komunikasi, karena kurang memberikan empati ketika Faris mau mainan di dalam mobil, dan kami terburu-buru agar segera sampai rumah sehingga berujung aksi cari perhatian.

Kira-kira komunikasi kami tadi itu sudah produktif belum ya..terutama di kaidah “katakan yang kita inginkan,bukan yang tidak kita inginkan”.

Berikut ini beberapa poin yang sedang kami coba terapkan kepada anak-anak supaya mereka mau mendengarkan dan lebih fokus memahami maksud dari yang kami sampaikan

1. Kita sebaiknya mendekati anak-anak dan tidak berteriak dari tempat yang jauh jika ingin menyampaikan sesuatu. Karena kalau kita berbicara dengan nada melengking dan dari kejauha maka, anak-anak akan berpikir bahwa pesan yang ingin kita sampaikan tidak terlalu penting untuk didengar. Penting juga bagi mereka jika kita berbicara pada level mereka dan disertai dengan kontak mata.

2. Mencoba untuk tetap tenang. Berteriak kepada anak, terutama balita, adalah cara berbicara dan komunikasi yang paling buruk. Apabila kita terlalu sering berteriak maka anak-anak semakin tidak peduli apalagi mendengarkan apa yang kita sampaikan.
Cara berbicara yang lembut dan tenang ini juga efektif digunakan saat meredakan marah atau tantrum lho. Tapi hati-hati, jangan sampai emaknya ikutan tantrum.

3. Menggunakan kalimat positif
Anak usia balita pada dasarnya memang baru belajar memahami perintah atau instruksi. Jadi, semakin banyak perintah atau instruksi diberikan, semakin sulit bagi mereka untuk mengerti. Terlebih lagi, balita-balita ini juga baru belajar mengenal konsep ‘tidak’ dan ‘jangan’.
Sebisa mungkin orang tua haruslah membuat kalimat perintah positif dan sederhana. Karena, dengan memberikan perintah ‘jangan’ atau ‘tidak boleh’, maka mereka malah makin melakukannya. Karena ya itu tadi, mereka masih bingung antara “tidak boleh” dan “boleh”.

4. Memberikan Pilihan
Banyak aktivitas sehari-hari yang memang harus dikerjakan, maka kita pastinya harus memberikan perintah atau instruksi kan Mak. Supaya anak balita mau mengikuti instruksi kita maka kami mencoba lengkapi dengan kalimat pilihan. Dengan cara ini, secara tidak langsung akan membuat anak mengerti bahwa kita sedang menginstruksikan untuk melakukan sesuatu sekaligus mengenalkan bagaimana cara memilih dan saling bekerja sama.

5.Memberi Instruksi beserta Alasannya
Apabila kita memberikan instruksi sebaiknya kita berikan mereka penjelasan serta alasan yang masuk akal, mengapa mereka harus melakukan instruksi tersebut. Dengan adanya penjelasan ini maka kita dapat menunjukkan kepercayaaan bahwa anak-anak bisa melakukannya.

#hari3
#gamelevel1
#tantangan10hari
#komunikasiproduktif
#kuliahbunsayip

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *